Teta Balik Turki

RM 10.00

Sinopsis Novel

Tidak. Dahulu rumah ini kayu sahaja. Ada bangsal lembu di belakang rumah ini. Kamu tahu, ketika itu kami miskin. Setiap kali musim sejuk, baba akan tidur di atas rumput kering makanan lembu.”

Teta membeliakkan matanya mendengar cerita baba. Timbul simpati di hatinya.

“Tak busuk ke baba, bau tahi lembu?”

“Busuk, tapi dah biasa. Kami akan bakar kayu api di dalam kandang lembu dan tidur beramai-ramai untuk menjimatkan kayu api. Jadi bukan lembu sahaja mendapat haba panas, kami pun dapat juga.”

Teta cuba membayangkan tidur di kandang lembu! Yeark! Sudah pasti busuk. Bau lembu pun sudah busuk, apatah lagi bau tahi lembu.

“Banyak ke dedeh pelihara lembu, baba?”

“Banyak juga. Setiap tahun dalam dua puluh atau tiga puluh ekor.”

Kalau dua puluh atau tiga puluh ekor, sudah pasti kandang lembu itu besar. Patutlah orang berpindah ke kandang lembu. Ha.ha.ha... Teta ketawa sendiri.

“Kenapa Teta ketawa?” 


Anda mungkin suka